Diagram alur, dipermudah.

Zen Flowchart adalah perangkat lunak paling sederhana untuk membuat diagram alur dan banyak lagi.
Dipercaya oleh +1.600.000 pengguna di seluruh dunia

Buat dalam 1 klik

Buat langkah baru dengan satu klik, atau tautkan langkah-langkah terpisah dengan mudah. Diagram alir Anda hanya dengan mengklik!

Kanvas lebar & bersih

Konten Anda adalah yang paling penting, jadi kami menempatkannya di depan. Tidak ada sidebar. Tidak ada ikon mengambang. Tidak ada gangguan.

Antarmuka minimal & intuitif

Untuk membuat diagram alur lebih mudah diakses, kami menghapus semua fitur yang rumit dan tidak perlu. Hasilnya adalah desain yang sederhana namun mampu.

Gaya dalam 1 klik

Kustomisasi bagan Anda dengan opsi gaya sederhana: pilih warna simpul, gaya teks atau garis Anda. Berkreasilah dengan pembuat diagram alur kami!

Siap untuk presentasi

Unduh dokumen Anda sebagai file PNG atau terbitkan dokumen langsung yang secara otomatis memperbarui setiap perubahan yang Anda buat. Berbagi pekerjaan Anda semudah itu!
Testimonials

Pengguna kami menyukai Zen Flowchart

“This is so simple, so timely, so beautiful.”
Lincoln D.
Operations Manager
“Just signed up and upgraded. So clean, easy to use.”
Kim D.
Product Manager
"Amazing UX! I've always been frustrated with flowchart tools. This one is a pleasure to use!"
Fernanda G.
Founder

Apa itu Flowchart?

Secara sederhana, flowchart atau diagram alir, adalah jenis diagram yang menggambarkan proses. Diagram ini terdiri dari blok, sering persegi panjang, dihubungkan dengan panah. Blok berisi informasi langkah dalam suatu proses. Dengan cara seperti itu, diagram alir membantu menjaga informasi dari suatu proses jelas dan ringkas.

Pelajari lebih lanjut tentang Sejarah Flowchart, Tutorial, Simbol, Alat, Pembuat Flow Chart, Pembuat Flowchart Online Gratis, Perangkat Lunak Flowchart, Contoh dan banyak lagi di Pengantar Flowchart kami.

Sejarah Flowchart

Tidak jelas siapa penemu sebenarnya dari diagram alur, tetapi dokumentasi standar pertama tentang diagram alur pertama kali diperkenalkan oleh Frank dan Lillian Gilbreth. Pada tahun 1921, pasangan ini mempresentasikan metode berbasis grafik dalam presentasi berjudul: “Bagan Proses: Langkah Pertama dalam Menemukan Satu Cara Terbaik untuk Melakukan Pekerjaan”, kepada anggota American Society of Mechanical Engineers (ASME).

Setelah itu, pada tahun 1930-an, Allan H. Mogensen, seorang insinyur industri melatih beberapa peserta dalam Konferensi Penyederhanaan Pekerjaannya di New York. Peserta dari konferensi ini seperti Art Spinanger dan Ben Grahamthen mulai menggunakan diagram alur di bidangnya masing-masing, yang membantu menyebarkan penggunaan diagram alur.

Pada tahun 1947, ASME mengadopsi set simbol yang berasal dari karya asli Gilbreth sebagai “ASME Standard: Operation and Flow Process Charts.”

Pada tahun 1949, flowchart mulai digunakan untuk merencanakan program komputer dan dengan cepat menjadi salah satu alat yang paling populer dalam merancang algoritma dan program komputer. Saat ini, diagram alir merupakan alat produktivitas yang penting, melayani karyawan di berbagai industri dan fungsi.

Untuk apa Flowchart digunakan?

Flowchart adalah alat yang sangat serbaguna yang dapat digunakan untuk:

- Dokumentasikan sebuah proses
- Hadirkan solusi
- Brainstorm sebuah ide
- Merancang sebuah sistem
- Jelaskan proses pengambilan keputusan
Informasi toko

Simbol & Komponen Diagram Alir

Flowchart adalah metode yang sangat intuitif untuk menggambarkan proses. Dengan demikian, dalam banyak kasus, Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang standar dan aturan semua simbol diagram alur. Faktanya, diagram alur sederhana, yang dibangun hanya dengan blok persegi panjang dan garis alur, sudah dapat menyelesaikan sebagian besar pekerjaan.

Namun, jika Anda ingin mendapatkan teknis dan tepat, ada aturan dan standar yang telah ditetapkan yang dapat Anda ikuti. Secara khusus, American National Standards Institute (ANSI) menetapkan standar untuk diagram alur dan simbolnya pada 1960-an. Setelah itu, Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) mengadopsi simbol ANSI pada tahun 1970. Secara umum, diagram alur mengalir dari atas ke bawah dan kiri ke kanan. Untuk daftar lengkap simbol flowchart, baca Panduan kami tentang Simbol Flowchart

1. Flowline: Menunjukkan arah proses. Setiap flowline menghubungkan dua blok.
2. Terminal: Menunjukkan awal atau akhir diagram alur
3. Proses (Process): Mewakili langkah dalam suatu proses. Ini adalah komponen yang paling umum dari diagram alur.
4. Keputusan (Decision): Menunjukkan langkah yang menentukan langkah selanjutnya dalam suatu proses. Ini biasanya merupakan pertanyaan ya/tidak atau benar/salah.
5. Input/Output : Menunjukkan proses pemasukan atau pengeluaran data eksternal.
6. Anotasi / Komentar (Annotation / Comment): Menunjukkan informasi tambahan mengenai langkah dalam suatu proses.
7. Proses yang telah ditentukan (Predefined Process): Menunjukkan proses bernama yang didefinisikan di tempat lain.
8. On-page Connector: Pasang on-page connecter digunakan untuk menggantikan garis panjang pada halaman flowchart.
9. Konektor di luar halaman (Off-page Connector): Konektor di luar halaman digunakan saat target berada di halaman lain.
10. Penundaan (Delay): Setiap periode penundaan yang merupakan bagian dari suatu proses
11. Proses Alternatif (Alternate Process): Sebuah alternatif untuk langkah proses normal. Garis aliran ke blok proses alternatif biasanya putus-putus.
12. Data: Masukan atau keluaran data
13. Dokumen (Document): Sebuah dokumen
14. Multi-dokumen (Multi-document): Banyak dokumen
15. Persiapan (Preparation): Langkah persiapan
16. Tampilan (Display): Tampilan mesin
17. Input Manual (Manual Input): Data atau informasi ke dalam sistem
18. Operasi Manual (Manual Operation): Langkah proses yang tidak otomatis

Bagaimana Cara Membuat Flowchart?

Langkah 1: Petakan langkah-langkah utama

Mulailah dengan selembar kertas, atau pembuat diagram alir gratis seperti Zen Flowchart. Selanjutnya, gambar beberapa blok utama yang mewakili langkah terpenting dalam proses Anda. Jangan khawatir tentang detailnya untuk saat ini. Karena diagram alur dibaca dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah, mulailah simpul pertama Anda di sudut kiri atas ruang kerja Anda.

Langkah 2: Masukkan detail diagram alur Anda

Isi langkah-langkah yang tersisa. Kami merekomendasikan bekerja dalam urutan alami proses. Langkah opsional di sini adalah menata bagan Anda dengan berbagai bentuk dan warna agar lebih mudah diikuti.

Langkah 3: Uji grafik Anda

Kerjakan semua langkah di bagan Anda untuk memastikannya jelas dan lengkap, dan tidak ada simpul terbuka yang tersisa.

Langkah 4: Kumpulkan umpan balik & bagikan

Bagikan draf diagram alur dan dapatkan umpan balik dari pengguna yang dituju untuk memperbaikinya. Flowchart harus dibuat mudah diakses oleh semua pihak yang terlibat. Jadi, pastikan Anda mempublikasikan karya Anda di tempat yang tepat. Pembuat flowchart online kami Zen Flowchart memiliki fitur penerbitan yang berguna, yang memungkinkan Anda untuk mempublikasikan dan membagikan diagram alur Anda. Setiap pembaruan di masa mendatang yang Anda buat pada dokumen akan diperbarui secara otomatis.

Jenis Flowchart

Dari bagan alur dasar, kami telah melihat proliferasinya menjadi variasi lain untuk melayani fungsi dan industri tertentu. Berikut adalah beberapa jenis diagram alur yang mungkin Anda temui:

- Diagram Alir Proses
- Peta proses
- Diagram Alur Proses
- Bagan Alur Kerja
- Diagram Alur Kerja

Diagram aliran data

Jenis diagram yang mewakili aliran data dalam suatu proses atau sistem.

Diagram Alir Swimlane

Bagan alir dengan penambahan komponen swimlane, yang membantu mengatur simpul bagan ke dalam kelompok atau tim yang sesuai. Setiap jalur hanya akan berisi langkah-langkah yang melibatkan satu pihak. Misalnya, untuk proses perekrutan yang melibatkan banyak tim, diagram alur standar dapat diatur ulang menjadi jalur berbeda yang melibatkan tim berbeda untuk melihat pembagian tugas dan titik serah terima dalam proses dengan lebih baik.

Diagram EPC

Diagram EPC, atau diagram rantai proses yang digerakkan oleh peristiwa, digunakan untuk mendokumentasikan atau merencanakan proses bisnis. Standar ini dikembangkan dalam kerangka Arsitektur Sistem Informasi Terpadu (ARIS) oleh August-Wilhelm Scheer.

Diagram SDL

Diagram SDL, atau diagram bahasa spesifikasi dan deskripsi digunakan untuk menggambarkan spesifikasi suatu sistem. Dibandingkan dengan UML, diagram SDL berhubungan dengan aspek rinci dari suatu sistem, sedangkan UML berhubungan dengan tingkat yang lebih abstrak.

Diagram aktivitas UML / Diagram Aktivitas

UML adalah bahasa pemodelan standar yang digunakan untuk memvisualisasikan desain sistem. Ini sering digunakan di bidang rekayasa perangkat lunak.